Tanah bumi yang subur

Suasana tenang menyelubungi bumi bertuah lagi suci itu. Madinah. Dipenuhi dengan manusia-manusia yang berpusu-pusu lembut ke tanah yang diteduhi dengan rimbun-rimbun pohon kurma yang kering. Tanah tersebut ialah tanah suci Masjid Nabawi. Seusai solat, Sang Murabbi Muhammad s.a.w dikerumuni oleh para sahabat-sahabat seolah-olah ada perkara penting yang ingin dikhabarkan oleh baginda. Ucap baginda, “Perumpamaan petunjuk dan ilmu yang dengannya Allah mengutusku,” kata Rasulluah. “Adalah bagaikan hujan yang turun ke bumi.” Suasana senyap dan khusyu’ menyelubungi ruang masjid. Sambungnya lagi, “Maka, ada bahagian bumi yang subur lagi baik, ia akan menerima air hujan itu dengan baik lalu menumbuhkan tanaman dan rumput-rumput yang banyak.”

Sahabat-sahabat tersenyum apabila mendengarnya dan membayangkan hasil-hasil tanaman mereka yang mekar menumbuh di kebun-kebun mereka dengan izinNya. “Ada juga bahagian bumi yang menahan air, lalu Allah memberikan manfaat kepada manusia dengan air yang disimpannya, sehingga mereka boleh minum dan menyirami tanaman dari air tersebut.” Para sahabat-sahabat tekun untuk memahami makna setiap perkataan yang diperkatakan oleh Rasulluah. “Bahagian lainnya adalah padang tandus dan kering, ia sama sekali tidak boleh menyimpan air dan juga tidak menumbuhkan apa pun.” Tegas Rasulluah, “Demikian itu, adalah perumpamaan orang yang diberi kefahaman dalam agama, lalu ia dapat memanfaatkan apa yang aku bawa itu, hingga ia sentiasa belajar dan mengajarkan apa yang dia fahami. Dan perumpamaan orang yang sama sekali tidak ambil peduli dan tidak mahu menerima petunjuk Allah yang aku sampaikan.” Setiap bait perkataan yang keluar dari mulut Rasulluah dihayati dan diimani oleh para sahabat dan ia telah direkodkan dalam Hadis Riwayat Bukhari-Muslim.

Alangkah indahnya hidup disirami tarbiyah Allah di samping menyusuri Sunnah Rasulluah dalam setiap sudut kehidupan. Ada saja ruang yang Allah berikan untuk kita belajar dan mengajarkan apa yang kita fahami tentang Islam. Malah, keistimewaan tarbiyah itu sendiri hanyalah kepada orang yang terpilih di kalangan ciptaanNya yang paling sempurna. Istimewa, bukan? Berdasarkan hadis tersebut, setiap manusia yang diciptaNya mempunyai kapasiti atau kemampuan yang tersendiri dalam memanfaatkan nikmat tarbiyah itu, iaitu Iman dan Islam yang hakiki. Untuk menjadi seorang daei yang sukses, mereka perlu memastikan kemampuan-kemampuan mereka dijana dengan baik dengan belajar memahami Islam sehinggalah menjadi seperti tanah subur yang mampu menumbuhkan pohon-pohon rimbun yang berbuah manis apabila memperoleh sumber air hujan yang terbaik. Dengan kata lain, seorang daei itu mampu melahirkan peribadi yang mampu mentarbiyahkan orang lain, masyarakat dan biah yang sama sekali mendekatkan diri setiap insan sekelilingnya kepada Allah. Itulah tahapan pertama yang digambarkan oleh hadis ini.

Belajar dan mengajar apa yang difahami

Belajar dan mengajar apa yang difahami

Inilah ciri-ciri daei yang mampu menggerakkan gerabak dakwah dan tarbiyah ini. Ia tidak mustahil untuk kita mencapai tahap tersebut dengan syarat iman yang teguh dan amal yang ikhlas menjadi pendamping setiap titik kehidupan kita. Barulah kemanisan iman itu menyerap masuk ke dalam hati seperti mana air hujan yang segar menyerap masuk ke tanah yang subur. Mana mungkin seorang murabbi tersebut berjaya mengajak seseorang ke arah Rabbnya sedangkan dirinya sendiri jauh dari Rabbnya. Inilah mafhum hadis tersebut yang cuba digambarkan oleh Rasulluah kepada para daei yang ingin memastikan dakwah itu menjadi efektif.

“Kepungi manusia itu dengan cinta Allah”

filhaqiqatulislah

Advertisements

Ulasan daripada Pembaca

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s