Saya Cinta Kamu!!

Apabila diwahyukan kepada Musa, “Pergilah engkau kepada Firaun! Sesungguhnya dia sungguh melampau!” Musa tergamam seketika. Menitis keringatnya membasahi muka. Tanpa ragu-ragu, Musa terus merayu kepada Allah. “Ya Rabb! Aku khuatir dengan seruanMu ini. Mana mungkin aku mampu melakukannya dengan kelemahanku ini. Aku gagap bila berkata-kata apatah lagi berhadapan dengan kehebatan Firaun yang dikagumi seantero Mesir ini. “Izhab ila firauna innahuu to’ghoo”. Sekali lagi seruan ini memasuki ruang hati Musa. “Ya Rabb, daku ini sungguh hina dengan dosaku membunuh manusia yang tidak bersalah pada suatu ketika dahulu.” Tangis manusia ini. Musa dengan penuh rasa rendah dirinya menadah tangan ke langit memohon kepada Sang Pencipta dan menantikan sesuatu yang menenangkan jiwanya seperti mana peristiwa tongkatnya bertukar menjadi ular yang besar dengan izinNya.

Lalu, bergemalah satu suara, “Pergilah engkau bersama saudaramu, Harun membawa kebenaranKu. Berbicaralah kamu berdua kepada Firaun dengan kata-kata yang lemah lembut, moga-moga Firaun sedar dan takut.” Doa Musa diperkenankan oleh Allah dan dimanifestasikan di dalam kitab umat Muhammad s.a.w, Al-Quran, Surah Toha (Surah yg ke-20). Terus, Musa dan Harun menyampaikan kebenaranNya tanpa ragu-ragu dengan penuh tekun dan gigih, dipenuhi dengan ancaman dari anasir Firaun hinggakan nyawa mereka berdua terancam di persisiran Laut Merah.

Inilah sorotan kisah 2 manusia agung yang dihiasi dengan makna persahabatan Ilahi. Jika Musa (a.s) berada bersama-sama dengan kita, pasti Nabi Musa mampu menceritakan pengalaman saat-saat indah dan manis bersahabat dengan Nabi Harun (a.s) dalam mencari redha Allah. Hikmah kisah ini sudah terpancar cahayanya jika kita cuba sedaya upaya memahami makna cinta persahabatan hakiki di dalam surah tersebut. Realitinya, tidak mungkin kita mampu hidup keseorangan. Nabi Musa sendiri mengakuinya dan memerlukan Harun untuk melaksanakan tugas dakwahnya. Definisi “hidup keseorangan” itu ialah DERITA!! Pasti setiap dari kita mempunyai seorang atau lebih sahabat karib dalam perjuangan kita dan menemani setiap ceritera suka dan duka tanpa mengira waktu dan tempat.  Dengan adanya sahabat karib, kita gembira, bergelak ketawa, marah, kecewa, sedih, gundah gulana dan pelbagai warna perasaan yang dapat kita rasakan. Ah, manisnya bersahabat!

Kalau dilihat makna persahabatan dalam ideologi Kapitalisme, mereka kejam! Bersahabat untuk mendapatkan keuntungan duniawi dari manusia itu dan mengambil peluang ke atasnya sebelum dia mengambil peluang terhadap kita. Makhluk manusia ini sungguh khianat dalam memberi definisi persahabatan!! Maka, jelaslah bahawa hanya Rabbul Izzah sahaja yang mampu mendefinisikan dengan sempurna. Persahabatan hakiki. Persahabatan yang membawa  insan-insan yang berukhwah keranaNya  berpegang tangan gah menuju ke syurga Allah yang abadi. Bukankah itu “sweet”? Adakah ada perkara lain yang se”sweet” ini? Allahu Allah.

“…ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu bermusuhan, lalu Allah mempersatukan hatimu, sehingga dengan karuniaNya kamu menjadi bersaudara, sedangkan ketika itu, kamu berada di tepi jurang api neraka lalu Allah menyelamatkan kamu dari sana….” (3:103)

Persahabatan yang diredhai oleh Allah terjalin hanya dengan ikatan iman yang kukuh disertai dengan amal yang ikhlas keranaNya dan langsung tidak sekelumit pun dibezakan dengan pertalian darah dan bangsa. Mereka saling tolong menolong untuk mendekatkan diri mereka ke kebun-kebun Syurga dan nasihat-menasihati di kala antara mereka mendekatkan diri ke lautan api neraka. Itulah makna persahabatan yang diredhai Allah seperti mana yang pernah dirasai oleh Musa dan Harun. Tak lupa kepada Abdullah Ibn Maktum dan Mus’ab bin Umair yang berukhwah kerana dakwah islami yang kita rasai di saat ini. Sesungguhnya, sahabat kita merupakan aset dunia dan akhirat. Mereka juga antara faktor penyebab kita terus menerus merasai nikmat syurga tanpa dihisab atau punca kita terus menerus merasai azab api neraka yang pedih tanpa ragu-ragu oleh Allah! Nauzubillah!! Allah s.w.t menggambarkan keadaan itu di dalam Surah Al-Anfal, ayat 38:

“….Setiap kali suatu umat masuk, DIA MELAKNAT SAUDARANYA, sehingga apabila mereka telah masuk kesemuanya, berkatalah orang yang masuk belakangan kepada orang yang masuk terlebih dahulu, “Ya tuhan kami, mereka telah menyesatkan kami. Datangkanlah seksaan api neraka yang berlipat ganda kepada mereka”….” (7:38)

Terasa kesat-kesat mata dan berair sedikit. Sahabat! Kenapa kamu bersikap begitu bila di hadapan Allah? Kenapa kamu tidak berterus terang kepada ku ketika kita bersama? Bukankah kamu sudah berjanji kita akan bersahabat sehidup dan semati? Allah, tangisan ketika itu tidak lagi berguna. Benarlah bahawa sahabat itu aset penting untuk dunia dan akhirat. Bawalah sahabat bersama-sama dengan diri kita ke arah ketakwaan dan keimanan. Hanya dengan itu sahaja cara membawa 2 manusia yang bergelar sahabat menuju syurga Allah. Seperti Musa dan Harun. Kasih sayang dan tulus ikhlas yang dikongsikan bersama pasti tidak akan sia-sia kerana apabila keimanan dan ketaqwaan menjadi tunjang asas persahabatan tersebut, maka tidak ada lagi ragu-ragu bagi mereka mengejar kegembiraan yang abadi di dunia dan akhirat. Diakhiri penulisan ini dengan 2 dalil mengukuhkan makna persahabatan Ilahi.

Sebuah hadis Qudsi yang bermaksud:

Pasti mendapat kecintaanKu bagi dua orang yang sayang menyayangi keranaKu, dua orang yang duduk bersama-sama keranaKu, dua orang kunjung mengunjungi keranaKu, dan dua orang yang tolong menolong keranaKu.

Ditambah lagi dengan kata-kata Rasulluah Muhammad s.a.w yang bermaksud:

Sesiapa yang ingin merasakan kemanisan iman, hendaklah ia mencintai seseorang, tiada mencintainya melainkan kerana Allah.

Malu untuk ku katakan kepada kamu. Saya cinta kamu kerana Allah, sahabat! Sudikah kamu menjadi sahabat seperti Harun?

 

“Kepungi manusia itu dengan cinta Allah”

filhaqiqatulislah

Post ini diterbitkan pada 10/12/2012 di sebuah blog iaitu MSOC IMU

Advertisements

Hidup semula!

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Dengan nama Allah yg maha Pemurah lagi maha Mengasihani.

Hampir 8-9 bulan meninggalkan blog ini kesunyian tanpa diisi dengan apa-apa post. Rasa ingin menghidupkan semula blog ini dgn pengisian-pengisian yg saya kecapi selama beberapa bulan di sini. Sepanjang perjalanan yg lepas, kehidupan yg dikelilingi aura tarbiyah banyak mengajar erti kehidupan yg lebih mudah difahami dan dihayati berbanding sebelum ini.

Saya tidak tahu nak mulakan dengan apa utk post pertama dalam tahun 2012 ini. Apa yg terlintas di fikiran saya ialah mengenai HIDUP SEMULA!! Sinergi. Segar. Semua orang sentiasa menginginkan kehidupan yg baru seolah2 mereka memperoleh nyawa dan kehidupan yg tajdid malah menyenangkan. Malah, ahli-ahli neraka pun meminta-minta kpd Allah utk hidup semula ke dunia dan berjanji utk tidak mendustakan ayat-ayat Allah.

Mereka pun mahu hidup semula!!

وَلَوْ تَرَىَ إِذْ وُقِفُواْ عَلَى النَّارِ فَقَالُواْ يَا لَيْتَنَا نُرَدُّ وَلاَ نُكَذِّبَ بِآيَاتِ رَبِّنَا وَنَكُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ
Dan sungguh ngeri jika engkau melihat ketika mereka didirikan di tepi neraka (untuk menyaksikan azabnya yang tidak terperi), lalu mereka berkata: “Wahai kiranya kami dikembalikan ke dunia, dan kami tidak akan mendustakan lagi ayat-ayat keterangan Tuhan kami, dan menjadilah kami dari golongan yang beriman”.
Al-An’am 6:27

Ya, tidak terkecuali juga si empunya diri. Ingin hidup semula setelah dibunuh oleh kesesatan.

Itulah fitrah manusia. Kekosongan jiwa yg melarat akan lama kelamaan akan membunuh jiwa itu tanpa belas kasihan. Namun begitu, si Pencipta yg Maha Agung ALLAH tidak pernah membiarkan jiwa yg dibunuh dibiarkan begitu sahaja bergelimpangan. Allahu Akbar! ALLAH sentiasa membuka ruang kpd jiwa2 ini utk cuba memulihkan diri selagi jiwa ini tidak dimakan oleh bakteria MATI. Ruang utk bangkit, pulih dan hidup semula! Keindahan perasaan ini tidak dapat digambarkan melainkan bagi orang yg merasakannya.

Mungkin ramai yg kurang faham dgn bahasa yg saya cuba sampaikan. Ia adalah sebuah analogi yg saya gambarkan ttg jiwa yg mati namun menjadi segar setelah dihiasi dgn Islam. Ya, kemuliaan Islam. Kemuliaan Islam yang mengangkat martabat manusia yg asalnya lemah dan hina. Sepanjang perjalanan kehidupan yg baru ini, betapa gumbiranya hati kerana dapat melihat dgn sendiri bagaimana jiwa yg kosong menjadi pulih dan hidup semula disebabkan mengangkat ISLAM sebagai ubat solusi!! Mmg ajaib sungguh jiwa ini. Jiwa yg “hopeless” menjadi sebuah jiwa yg tidak pernah lelah utk bersinar dgn cahaya dan sgt menenangkan. Sungguh.

Namun, secara hakikatnya, di luar sana masih ramai yg terkapai2 utk bangkit memperoleh kehidupan yg lebih bermakna. Jiwa mereka masih lagi berada dalam kekaratan jahiliah yg hina dan mereka tercari2 pelbagai cara utk mengisi jiwa kosong mereka. Adakalanya mereka menggunakan hiburan sebagai pengisi hati mereka, namun tetap menjadi kosong dan tidak tenang. Adakalanya mereka mencari harta yg banyak utk mengisi jiwa mereka yg kosong, namun ia tetap tidak berjaya. Adakalanya mereka berkejar-kejaran utk mendapatkan keseronokan dunia, namun begitu, jawapannya tetap sama. Gagal.

Teringat saya sebuah kata-kata yg sungguh terkenal diungkapkan oleh sahabat Rasulluah s.a.w yg cukup terkenal iaitu, Saidina Umar Al-Khattab r.a. Ungkapannya berbunyi begini:

“Kita adalah kaum yang telah diberikan kemuliaan oleh Allah dengan Islam. Andai kata kita cuba mencari kemuliaan dengan yang selain daripada Islam, nescaya kita akan dihina oleh Allah.”

Ya, benar sekali. Tiada jalan lain yg mampu mengangkat jiwa kita ke sebuah tahap yg lebih tinggi melainkan ISLAM. Tidak kira apa umur, bangsa, dan jantina kamu melainkan mereka ini ialah orang yg mengangkat jiwa mereka sendiri dengan ISLAM. Bila lagi kita mahu menjadi “super” di hadapan ALLAH??

Super Muslim. Siapa lagi kalau bukan kita?

Saya rasa post ini menjadi tiupan permulaan bagi blog kali ini. Semoga ALLAH redha dgn permulaan ini.